Pages

Friday, January 29, 2016

Setelah Lama Bertapa..

Salam sejahtera,

Lama tak menjenguk blog ni. Rasa-rasa dah bersawang agaknya :D Jangan maraah naa.

Sekarang makcik bz ya ampun dengan seorang lagi budak kecil kat rumah. Membaking? Nak masak tengahari pun kena berhenti kejap-kejap :P Insyaa Allah, panjang umur makcik kongsi apa-apa yang patut lagi (bila ada masa). Buat masa ni layan dulu sedua tiga gambar yang tak seberapa sejak makcik lepas bersalin :P

Belgium cheesecake in slices

Do you miss me? :P Bahaha.. Perasan

Wednesday, September 2, 2015

Admit Wad

[AUTO UPDATE on 6 August 2015]

Assalamualaikum,

Lama tak siaran kat blog Aku.Zack. Soalan dari pengunjung pun makcik tak balas lagi, page kat FB pun tak update gambar baru. Memang lama betul makcik bercuti tahun ni gara-gara jaga baby dalam perut. Huhuhu..

InsyaAllah, makcik akan lahirkan seorang lagi anak. Tinggal beberapa jam saja lagi. Perasaan? Sebulan sebelum rasa rileks lagi walaupun kadang-kadang fikir seram sejuk gak nak tunggu hari. Ni counting down few hours memang taktau nak cakap apa la. Hopefully semua selamat. Anak selamat, mak selamat.

Andaikata terkasar kata, tersalah bahasa, post merepek2 atau jawapan makcik tak berapa memuaskan, harap dapat maafkan. Kalau makcik umur tak panjang, blog ni akan terus buka selagi ada orang sudi mengunjung. Selagi en. suami tak tutuplah. Kalau panjang umur nanti makcik update post terbaru perkembangan kami berdua, insyaa Allah...

Akhir kata, terima kasih sebab sudi singgah ke blog makcik yang bersawang ni. Panjang umur kita jumpa lagi :) Assalamualaikum..

Friday, June 19, 2015

HasbiAllah wa ni'mal wakil, cukuplah Allah bagiku



Mengapa harus cemas, mengapa harus takut, mengapa harus khuatir? Bukankah ada ALLAH swt yang menjadi penolong dan pelindung kita? Seperti yang dilakukan oleh Rasulallah saw dan para sahabatnya saat perang Uhud dimana kafir sudah bersiap sedia menyerang, perkataan yang keluar dari mereka ialah hasbunallah wa ni'mal wakiil. Kita adalah makhluk yang lemah, kita tidak memiliki kekuatan. Kekuatan hanya milik Allah, maka serahkan segala urusan kepadaNYA Insya Allah jika kita bertawakkal kepada Allah swt maka Dia akan menjadi Penolong dan Pelindung kita.... Tapi bagaimana cara kita bertawakkal??? Ramainya yang tersalah konsep tawakkal....

Menurut bahasa "tawakkal" itu bererti berserah diri, mempercayakan diri atau mewakilkan. Menurut syariat pula tawakkal bererti "mempercayakandiri kepada Allah SWT dalam melaksanakan suatu rancangan, bersandar kepada kekuatan-Nya dalam melaksanakan suatu pekerjaan, berserah diri di bawah perlindungan-Nya pada waktu menghadapi kesukaran". Dengan pengertian tersebut dapatlah ditegaskan bahawa tawakkal itu berkaitan dengan suatu rencana yang tetap (keputusan) atau kemahuan (azam) yang disertai dengan ikhtiar melaksanakan rencana itu. Ikhtiar dilakukan dalam memenuhi tertib atau sunatullah sah Allah berfirman yang bermaksud:

"Adakanlah musyawarah dengan mereka dalam beberapa urusan, dan bila engkau telah mempunyai ketetapan hati, maka berserah dirilah kepadaAllah." (Surah Ali-Imran: 159)

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Berpalinglah dari mereka itu, dan berserah dirilah kepada Allah. Dan cukuplah Allah itu sebagai pelindung." (Surah An-Nisa': 81)

Berhubungan dengan perkaitan erat antara tawakkal dengan rencana yang matang (ketetapan hati) dan ikhtiar melaksanakan rencana itu, maka adalah sesuatu kekeliruan jika tawakkal itu diertikan sebagai berdiam diri tanpa ikhtiar sama sekali, misalnya mengharapkan sembuh dari penyakit tanpa berubat atau mengharapkan hidup makmur tanpa bekerja. Banyak dalil dalam Al-Quran dan hadis yang menjelaskan pentingnya ikhtiar, usaha dan bekerja. Dalam berikhtiar itulah proses usaha dan redha menerima "buah" daripada pekerjaan itu, banyak ataupun sedikit.

Suatu contoh digambarkan dalam suatu hadis: "Telah datang kepada Rasulullah SAW seorang lelaki yang hendak meninggalkan unta yang dikendarainya terlepas begitu saja di pintu masjid, tanpa ditambatkan terlebih dulu. Dia bertanya: 'Ya Rasulullah! Apakah unta itu saya tambatkan lebih dahulu kemudian saya tawakkal,atau saya lepaskan saja dan sesudah itu saya tawakkal? Rasulullah SAW menjawab: 'Tambatkan lebih dahulu dan kemudian bertawakkallah engkau!" (Riwayat Tirmidzi)

Pernyataan Tawakkal itu termasuk pekerjaan hati, terpaut di hati dalam menghadapi sesuatu persoalan atau pekerjaan, di mana manusia merasa bahawa dengan kekuatan sendiri tidak akan sanggup menghadapinya tanpa bersandar kepada kekuatan Allah SWT. Apa yang terpaut dalam hati dengan keyakinan tersebut dipancarkan ke luar dengan mengucapkan (hasballah) sebagai berikut: Hasbi Allah wa ni'mal wakil" Allah cukup bagiku dan Dia sebaik-baik Penjaga" maka tidak ada lagi alasan untuk takut, tidak ada lagi alasan untuk tidak semangat, tidak ada lagi alasan untuk khuatir pada hari esok sebab kita sebenarnya sudah ada Penolong dan Pelindung buat diri kita..... jadi, ana di sini untuk mengajak sahabat-sahabat untuk bangun bangkit dan bersama-sama untuk jadikan Allah sebagai penolong kita... Jadikan hasbunallah wa ni'mal wakiil sebagai motto hidup kita..... mengadulah kepada Penolong kita andai masalah menghambat kita....dan beryakinlah...InsyaAllah..... ayuh bangkit wahai pemuda...bangkit dari lenamu yang terlalu panjang..

[Dipetik dari blog Hari-hari Dalam Hidupku]


Hasbi Allah wani’mal wakil 
Wani’mal maula Wani’man nasir


Cukuplah Allah Bagiku, Sebaik-baik Pelindung 
Sebaik-baik Penjaga, Sebaik-baik Penolong